chasya sweet
Sering para wanita mengalami telat haid dan sering membuat kita khawatir tentang hal ini, terkadang kita merasa ada sesuatu yang tidak normal pada siklus haid kita, tak jarang banyak wnita mengira bahwa telat haid merupakan tanda-tanda kehamilan.

Padahal hal tersebut belum tentu menjadi patokan tanda-tanda kehamilan. Telat haid memiliki beberapa penyebab di antaranya:

Stress
Kondisi emosional yaitu stress merupakan salah satu penyebab terlambatnya haid, beban pikiran yang berat serta kondisi pikiran yang tidak stabil dapat menghambat proses produksi. menghilangkan stress dengan segera dapat mengurangi resiko terlambatnya haid dan memdapatkan siklus haid anda normal kembali.

Hormon yang tidak seimbang
Ketidakseimbangan hormon merupakan salah satu penyebab terlambatnya haid dengan gejala syndrom ovarium polikistik sehingga terjadi amenore artinya (tidak terjadi haid).

Dalam proses menyusui
Seorang ibu yang sedang menyusui cenderung mengalami amenore atau  (tidak terjadi haid). Tetapi dalam hal ini kehamilan dan ovulasi bisa saja terjadi walau tanpa haid.

Kekurangan gizi
Pada wanita yang mengalami gangguan makan (anoreksia atau bulimia) sering terjadi amenore (tidak terjadi haid) hal ini dikarenakan wanita tersebut mengalami kekurangan gizi dan biasanya badannya kurus kering.

Konsumsi obat-obatan
Bagi sebagian wanita penggunaan obat seperti : antidepresan, antipsikotik, tiroid, corcicosteriods oral, obat kemoterapi, alat kontrasepsi ( oral, suntik, implan ) bisa menyebabkan amenore (tidak terjadi haid).

Penyakit yang sudah kronis
Bagi sebagian wanita yang mengalami sakit yang berkepanjangan maka haid pada wanita tersebut cenderung sering terlambat sampai penyakitnya tersebut sembuh.

Adanya tumor
Siklus haid dapat terganggu apabila seorang wanita memiliki tumor jinak yang menyebabkan kelebihan produksi prolaktin.

Penyakit tiroid
Seorang wanita yang mengidap penyakit tiroid cenderung mengalami amenore (tidak terjadi haid).

Olahraga berat
Wanita yang memiliki hobby olahraga berat atau seorang atlet cenderung mengalami amenore (tidak terjadi haid).

Perubahan rutinitas
Apabila rutinitas sehari-hari berubah, misalnya perubahan jam kerja pada wanita yang bekerja dapat mempengaruhi kondisi fisik.

Terlalu gemuk
Pada sebagian wanita yang memiliki tubuh yang terlalu gemuk, berat badan yang berlebihan bisa mempengaruhi pada sistem hormon tubuh, dan bahkan dapat menghentikan haid. Sebaiknya lakukan diet dan atur pola makan agar haid kembali normal.

Terlalu kurus
Bukan hanya terlalu gemuk yang mempengaruhi sistem hormon pada tubuh, tetapi terlalu kurus pun bisa menjadi faktor terganggu nya sistem hormonal tubuh. Hal ini bisa diatasi dengan melakukan program penambahan berat badan serta melakukan perubahan pola makan.

Peri menopause
Pada masa peri menopause ini wanita sering mnegalami haid yang kurang wajar misalnya darah yang keluar sedikit sekali atau pun terlalu banyak, disertai dengan siklus haid yang tidak beraturan. Hal ini biasa terjadi dan normal.

Menopause
Pada masa ini seorang wanita bukan saja mengalami telat haid tetapi selamanya tidak akan mengalami haid lagi. Menopause terjadi dengan sendirinya karena faktor usia atau akibat pengobatan kemoterapi. (yz


^_^ thanks and please like ^_^

Label: | edit post
Reaksi: 
0 Responses
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

mainkan sekarang

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Copyright© All Rights Reserved nour-chazannach.blogspot.com